Thursday, 10 April 2014

DISTRIBUSI PENDERITA DEMAM TIFOID MENURUT UMUR DAN GEJALA



ABSTRAK

DISTRIBUSI PENDERITA DEMAM TIFOID MENURUT UMUR DAN GEJALA
( Studi Kasus di RSI.Roemani )

Rohman Fakultas Kedokteran Universitas Muhammadiyah Semarang

PENDAHULUAN : Demam tifoid tergolong penyakit endemic di Indonesia dan dapat  sepanjang tahun. Gejala-gejala pada penyakit ini amat bervariasi tergantung pada tingkat stadiumnya.  Penyakit ini termasuk penyakit menular yang tercantum dalam Undang-Undang Nomor 6 tahun 1962 tentang wabah. Di Indonesia insiden penyakit menunjukkan angka yang terus meningkat, sementara data dari Rumah Sakit dan pusat kesehatan juga meningkat. Di Rumah Sakit Semarang khususnya di RSI. Roemani jumlah penderita demam tifoid dari tahun ketahun juga meningkat. Dan penelitian ini bertujuan untuk mengetahui distribusi penderita demam tifoid menurut umur dan gejala.

METODE PENELITIAN : penelitian ini menggunakan metode diskriptif analitik. Instrument penelitian yang dipakai adalah catatan medis penderita demam tifoid yang menjalani rawat inap di RSI. Roemani Semarang selama periode 1 Januari 2000 – 31 Desember 2000.

HASIL PENELITIAN : demam tifoid dalam kelompok umur 15-24 tahun ( 28 % ), kelompok umur 5-14 tahun ( 27 % ), kelompok umur 24-34 tahun ( 13 % ), sedangkan demam tifoid yang terendah adalah kelompok umur 55-64 tahun ( 1 % ).

KESIMPULAN : demam tifoid di RSI. Roemani Semarang periode 1 Januari – 31 Desember 2000 banyak didapatkan pada umur 5-24 tahun. Lama terjadi antara 1-14 hari. Gejala pada saluran pencernaan yaitu mual / muntah, dimana frekuensinya sebesar 70%, nyeri perut sebesar 22%, sedangkan untuk test widal frekuensi terjadi pada titer 1: 320 dengan jumlah 52%.   

Download File Lengkapnya : Download



No comments:

Popular Posts